Senin, 02 Maret 2009

Menjelaskan Politik pada anak-anak

74 comments
Ada seorang anak SD mendapat tugas dai gurunya, tugsnya adalah "Jelaskan apa itu politik...?" karena bingung dia bertanya pada ayahnya, "Papi, apa itu politik...?"

Mendapat pertanyaan itu, si ayah juga bingung, bagaimana caranya menjelaskan politik pada anak berumur 7 tahun. Akhirnya si ayah mendapat ide, dan dia berkata, "politik itu ibarat rumah tangga, sebagai contoh, rumah kita." melihat anaknya bingung, si ayah mencoba menjelaskannya. "Ayah, sebagai kepala rumah tangga, memimpin anggota rumah ini, dan bekerja mencari nafkah untuk keluarga, maka bisa disebut sebagai pemimpin pemerintahan. Ibu, sebagai ibu rumah tangga, yang tugasnya mengurus rumah dan mengatur anggaran belanja kita, dan melayani semua kebutuhan kamu, maka di sebut sebagai wakil rakyat. Kamu, kata si ayah pada anaknya, karena semua kebutuhan kamu disediakan oleh ibu maka kamu disebut sebagai rakyat. baby-sister, yang menjaga kamu dan adik kamu, karena dia bekerja pada kita, maka kita sebut sebagai kaum pekerja. Dan adik kamu yang masih bayi itu, kita sebut sebagai masa depan."

Mendengar penjelasan itu, si anak jadi semakin bingung, dan si ayah bisa memahami hal itu, dan berkata, "Begini, sekarang kamu pergi tidur, kamu pikirkan apa yang papi jelaskan tadi sebelum kamu tidur..." dan si anak pun mengikuti permintaan ayahnya itu.

Tengah malam si anak terbangun dari tidurnya, karena dia mendengar adiknya menangis, dan dia pergi ke kamar adiknya, lalu menemukan adiknya dengan popok penuh kotoran, kemudian dia pergi ke kamar orang tuanya dan menemukan ibunya sedang tidur lelap.

Dia tidak ingin membangunkan ibunya, lalu dia pergi ke kamar baby-sisternya, sebelum dia mengetuk pintu kamar baby-sisternya itu, dia mendengar ada suara-suara. kemudian dia mengintip melalui lubang kunci, ternyata dia melihat ayahnya berada di dalam kamar bersama baby-sisternya, karena dia takut ketahuan ayahnya, diam-diam dia kembali ke kamarnya dan kembali tidur.

keesokan harinya ketika sedang sarapan, si ayah berkata kepada anaknya, "Bagaimana, sudah kau pikirkan apa itu politik ?, sekarang coba kamu jelaskan dengan kalimat kamu sendiri !"

Dan si anak pun dengan bangganya berkata, "POLITIK ITU ADALAH SUATU KEADAAN, DI MANA PEMIMPIN PEMERINTAHAN MEMERAS KAUM PEKERJA, WAKIL RAKYAT TIDAK TAHU, RAKYAT TAK BERDAYA DAN MEMBIARKANNYA, DAN MASA DEPAN PENUH DENGAN KOTORAN."

74 komentar:

  1. ha ha ha..lucu dan ironis banget. tuh papinya gaswat ya....

    BalasHapus
  2. wekwkekwkkewkew.....duuuh kesimpulan yg pas banget :D

    BalasHapus
  3. hahhahhaha................
    wah contoh politik yang sangat mengaumkan aq ndiri ampe gerti deh...hahahahah..............
    jangan2 si ayah tu kamu yah...hahaha...iyakan....

    BalasHapus
  4. wah :D politik itu sebenarnya ga kotor seperti itu. Yang kotor itu para pelaksananya saja. Politik itu bersih, menjadi kotor karena manusianya. Kalau kita mau menelisik makna politik lebih jauh, politik itu ibarat kita mau ke suatu tempat. Kita berpikir cara apa yg paling efektif, naik mobil, motor atau jalan kaki? politik itu strategi :)

    Mari kita fahami politik lebih baik lagi, dan sampaikan sesuatu yang benar pada anak-anak jika usianya sudah cukup. Sukses!

    BalasHapus
  5. kesimpulan yg sangat cantik hehehehhehe... anak2 skrg memang lbh pintar yaaa ahhaha

    BalasHapus
  6. duh.. pokoknya daku ga ngerti politik deh^^
    pokokna cupun cupu masalah pol2an..
    apalagi jelasin tuk anak2 (doh)
    ^^

    BalasHapus
  7. Ironis... Pesen ke bapaknya anak itu saja, talk less do more (iklan banget ya?). Kayaknya contoh akan lebih mengena daripada teori. Nice post...

    BalasHapus
  8. begitu ngeliat si papi ma si bebi sitter seketika otak anaknya menjadi cerdas huehehe tapi miris ah ngeliat caranya:p

    BalasHapus
  9. Gila....
    Tapi hebat ya anak itu.Walopun lugu tapi ngena banget.

    BalasHapus
  10. wah...anaknya pinter yaaaa
    bisa tau arti politik seperti itu kekeke.... :P

    salam kenal :D

    BalasHapus
  11. heheh..

    makasih komennya....

    ternyata masih suka baca blogku...
    (hiks, aku terharu... kupikir yang baca cuma aku sendiri ma cowokku...)

    makasih yah....

    BalasHapus
  12. kesimpulan si anak yang sangat brilliant hahaha...

    BalasHapus
  13. Hahahaha... beginilah gambaran rakyat indonesia ... bagaikan anak kecil yang harus menerima keadaannya begitu saja tanpa bisa mengungkapkan apa yang ada di isi hatinya...

    BalasHapus
  14. wahahahaahaha....lucu postinganya. POLITIK ITU ADALAH SUATU KEADAAN, DI MANA PEMIMPIN PEMERINTAHAN MEMERAS KAUM PEKERJA, WAKIL RAKYAT TIDAK TAHU, RAKYAT TAK BERDAYA DAN MEMBIARKANNYA, DAN MASA DEPAN PENUH DENGAN KOTORAN." mungkin ini adalah keadaan indonesia sekarang.*kabur.......

    BalasHapus
  15. terlalu dini mengajarkan anak anak berpolitik...yang ada pikiran saling menjatuhkan nantinya

    BalasHapus
  16. hahahahaha.. boleh juga tuh analoginya..
    kreatiipppp.. :p

    BalasHapus
  17. wkwkwk... anaknya pintar juga yaa!?

    tyus bapaknya mw njawab or bnerin kta2 anaknya gmn yaa??

    BalasHapus
  18. Aduh kurang ajar banget pemimpinnya ck ck ck ...

    BalasHapus
  19. Ah, gak nyangka endingnya akan tragis eh ironis gituh. Mengena. Gak harus persis tentu saja, namanya juga perumpamaan. Bagus Mas Aziz. Ayo, bikin lagi yang semacam ini.

    BalasHapus
  20. great. yach,... kadang tanpa kita sadari si kecil lebih bijak dalam berkata-kata dengan hanya melihat situasi dan keadaan di sekelilingnya

    BalasHapus
  21. heheheh kena deh lo... father..father....
    but statement si anak ada benarnya juga kok.... nice...

    BalasHapus
  22. aihhhhh, keren banget.

    wah buat ayah nya, selamat menikmati hahaha ...

    BalasHapus
  23. Tulisan yang kreatif...

    BalasHapus
  24. kalo aku yg sebagai anak ngelihat papanya "main" sama babysisternya, langsung tak dombrak tuh pintu. sambil bilang:"pa,apakah ini yang dinamakan politik?membohongi anak dan istri?"

    BalasHapus
  25. papinya atawa ayahnya bro?
    btw politik gak slamanya kejam koq, itu khan hanya sebuah sistem yg sesungguhya mengharapkan sentuhan "lembut dan santun"...

    BalasHapus
  26. hua.ha..h.a.. ngakak saya, bisa ajah nih perumpamaannya he.h.e.. lam kenal juga mas aziz

    BalasHapus
  27. ckckckckckck..... kasian sekali anaknya mendapat pembelajaran yang salah *sambil geleng2 kepala*

    BalasHapus
  28. Makasih Mas, uda sudi mampir di blog sederhanaku.
    Jangan kapok ya,..

    BalasHapus
  29. kalo aku juga bakal bingung soal kurang tahu masalah politik :D

    BalasHapus
  30. hahahahaha.....
    kacaw si bapak....
    anak cerdas !

    BalasHapus
  31. manthafffffff artikelnya bos...... keren ueyyyyy

    BalasHapus
  32. keren banget de..

    kunjungan pertama saya nih.. :D

    BalasHapus
  33. hahahaha...itulah yg terjadi sekarang yaaa...*gubraks pingsan deh* mo dikemanain neh bangsaa...????

    BalasHapus
  34. huwek wk wk wk nice posting sob

    BalasHapus
  35. wakakakakkaa,parahkahh analogisnya dari politik.. emang bener sih..!!
    semakin parah juga keadaan politik negara kita kalo di liat dari kampanye-kampanye caleg yang ngawor...!!


    ahhh politik itu apa sih?

    BalasHapus
  36. kalo saya pasti gak bisa jelasin soal politik hehe... lah wong gak ngerti politik :D

    BalasHapus
  37. Gua setuju banget dgn jawaban si Anak tsb, sebaiknya ini di baca oleh Menaker Blognya mantrap banget.. salam Politik
    Makasih udah mampir di blogQ ya

    BalasHapus
  38. hehe...postingan yang menarik, salam kenal ya...

    BalasHapus
  39. yaelah,
    saya kira teh beneran...
    ternyata becandaan juga...


    tapi kesimpulan anak itu ttg politik *mungkin* ada benernya juga ya...

    BalasHapus
  40. Hahahaha......tiba-tiba anaknya jadi pengamat politik yang handal.
    Thanks for visiting my blog and left a nice comment.

    BalasHapus
  41. Wew cerita lo dahsyat! Link blog gw ya? Ntar gw link balik. Slm kenal!

    BalasHapus
  42. wkwkwkw, lucu bosss,

    pintar juga merangkai katanya :)

    BalasHapus
  43. salam kenal.. trims sudah mampir dan memberikan pesan di blog ku...
    tetap semangat cio....

    BalasHapus
  44. He..he...he..cerdas tuh anaknya !

    BalasHapus
  45. tiba-tiba si anak jadi super cerdas :D

    dasar si papi :p

    BalasHapus
  46. hehhehe.. ntu anak SD kelas brp?
    manteB ban9ed jawabna.. :lol:


    makasi uda sin99aH.. :)

    BalasHapus
  47. anak yang hebat dan sangat kritis! :)

    BalasHapus
  48. politik atau pulitik dlm bhs sunda yang artinya nipu nu leutik...he...he...he...

    Eh mas ma kasih atas komennya di blogku

    BalasHapus
  49. *ngakak*
    wahh.. keren kerenn...

    BalasHapus
  50. Bagus...bagus...bagus... anak yang cerdas... bapak yangkurang ajar.. baby-systernya edan mas... jadi pantas kalau nanti anaknya juga jadi edan...

    pepatah jawa mengatakan (kacang ra ninggal lanjaran) pepatah Indonesianya (Ayah kencing nggak beraturan, Anak kencing sembarangan)

    gitu ya mas....?

    BalasHapus
  51. wah...wah *geleng-geleng*

    BalasHapus
  52. Wow.. dalem banget artinya..

    BalasHapus
  53. satir, parodi paranoya, hayaahhhh!!! apaan coba!

    BalasHapus
  54. Ha.. menjelaskan ke anak-anak?, ke orang tua dulu ah,..

    BalasHapus
  55. hihihihi lucu, tapi kira2 si ayah mengerti gak ya maksud dari perkataan anaknya heheheh

    BalasHapus
  56. hebat.. anak jenius
    pengamatan yg brilian

    BalasHapus
  57. Perumpamaan yang bagus.. tapi bisa jadi si wakil rakyat bukannya nggak tahu, cuma nggak mau tahu selama ada untungnya. hehe. thanks's for visiting my blog yah! sering-sering mampir!

    BalasHapus
  58. bagus mas sebuah sindiran sekaligus kondisi yang keadaannya emang begitu

    BalasHapus
  59. ^_^

    Hehehe...asyik mas ceritanya. Btw terima kasih udah mampir ke blog saya.

    Eh, caranya buat "Telisik lebih dalam" itu gimana ya, mas? Saya dulu pernah coba tapi sekarang ganti template eh hilang setting-annya. Tolong dong via japri aja ke yusa.nugroho@gmail.com

    Terima kasih...

    (blog yang bagus, mas!)

    BalasHapus
  60. politik sedari dini tuh bagussss

    BalasHapus
  61. wakakak...cerita yg lucu. tapi pinter juga tuh si anak, cepet nangkep kalo berhubungan dengan begituan...:-D

    BalasHapus
  62. Anak yg cerdas :)
    papi yg bejat!!

    BalasHapus
  63. munhkin ada benernya apa yang anak itu bilang, politik negri kita kek gitu gag tohhhhhh sebenere????????????????

    BalasHapus
  64. Wah pandai juga anak itu jawabannya...

    BalasHapus
  65. hai mas, maaf y, aq baru sempet revisi blogq...


    klo mau tau lebih jelas tentang buku yg aq ulas, coba aj baca tentang twilight, new moon, eclipse, dan breaking dawn.

    semuanya ad dalam edisi indonesia kok.


    mas pnya fs?
    kalo ada, add fs q di
    manga_mania_07@yahoo.com


    di stu nanti akan q critakan lebih lengkap...


    oia, salam knal, aq icha.

    BalasHapus
  66. wohoooooooo,,,,, jahaaaaaat ahhhh... heuheuuu...

    oiya, slaam kenal juggga

    makasi uda dateng dan kasih comment.... :)

    BalasHapus
  67. uiui, aziz
    ni yudha ni
    blogwalking yea

    BalasHapus
  68. haha, cpanel lama ya. aku ni lagi belajar juga si.
    ngedit cpanel lama ama nyoba ngedit pake dreamweaver. biasanya aku langsung pake notepad edit xml nya.

    oioi, kita bekerja sama ngedit xml blogger BEM yok?
    jumat abis rapat, kita pake buat ngedit bareng. okok?

    BalasHapus
  69. ya wis keren mantap lah ya...
    bereksplorasi sendiri..
    mana PR-4 nya??

    BalasHapus
  70. manthafffff das postingannya.... keren abiessss..... pandangan yang manthaf dari seorang blogger.

    BalasHapus
  71. hus anak kecil jangan bicara politik.. huehueheuhee

    BalasHapus

bagi komentar, saran dan kritiknya kawan.... (no spam)